PERNIAGAAN KATERING & RESTOREN

Archive for Disember 2009


Pengurus Restoren  atau Kafeteria selalu mengutarakan soalan bagaimana mendisiplinkan pekerja Restoren saya?.  Dalam soalan mengenai disiplin kadangkala semua pengurus lupa apakah makna sebenar “disiplin” itu?.

Pengurus-Pengurus yang tidak memahami  makna disiplin itu selalunya akan menyebabkan  dia sendiri tidak berdisiplin dengan cara yang betul. Sikap yang betul mengenai kefahaman disiplin itu akan menghasilkan disiplin yang betul dan tepat. Apabila saja kita bertanya soalan apakah erti disiplin?. Seringkali memberi satu senarai undang-undang dan juga peraturan-peraturan syarikat yang telah disediakan dan pihak Pengurusan  yang perlu laksanakan oleh pengurus restoren.  Tetapi apa yang kabur disini ialah definasi tentang disiplin itu sendiri.

Kita akui tanpa peraturan-peratuan seseorang pekerja itu sukar di disiplinkan. Tetapi apalah gunanya peraturan, sekiranya peraturan-peraturan itu selalunya tidak dipraktikan ia akan menjadi sekadar sesuatu permintaan dari pihak pengurusan. Namun demikian, dengan melaksanakan dengan tegas, peraturan-peraturan ini tidak akan menjadikan disiplin yang terbaik. Disiplin adalah proses di mana seorang pengurus mengubahkan sikap pekerjanya menjadikan seorang pekerja yang sentiasa taat kepada peraturan-peraturan itu dan sentiasa dipimpin oleh pengurus. Disiplin adalah kepimpinan melalui tauladan bukan sebagai alat untuk denda yang engkar mematuhi tetapi melatih , mengajar, berkomunikasi dengan baik bukan hanya mengikut tatacara peraturan-peraturan (procedures) yang telah disediakan SOP syarikat.

Yang penting  di sini ialah kefahaman mengenai kepimpinan pengurus dan sikapnya mengenai disiplin itu sendiri. Menjadi pengurus bukanlah bererti dijadikan ke jawatan pengurus  atau pemimpin (leader) berkenaan disebabkan IQnya, kedudukan status sosialnya, Universiti mana di mengaji, kejayaan akademi atau pun buku mana yang dibacanya; tetapi kepimpinan adalah tergantung kepada sikap yang sentiasa tenang dan sikap yang ada padanya ialah keyakinan memimpin. Pengurus perlu mempunyai tanggung jawab untuk memperbetulkan perkerja yang mempersembahkan mutu kerja yang kurang memuaskan. Memberhentikan pekerja bukan boleh menyelesaikan masalah kerja kerana ia seperti kita tidak memberi peluang kepada pekerja itu membaiki dirinya.Kelemahan pekerja perlu diberitahu sekadar segera debgab cara yang penuh ikhlas, belas kasihan, positif dan cara yang membina bukan meruntuhkan semangat kerja berpasukan.

Kepimpinan betul adalah melaksanakan  disiplin dengan cara yang terbaik. Disiplin di restoren bukan perlu dipaksa tetapi dengan menggunakan pujukan dan pimpinan yang betul. Sebagai pengurus anda tidak perlu risau dengan keputusan anda tidak popular seperti orang politik. Apa yang ” anda kata itu adalah membawa maksud anda”!. Anda perlu dan sentiasa ingat ” membaiki persembahan kerja pekerja anda adalah tanggung jawab anda”. Jangan sekali ambil pendekatan sentiasa memberhentikan pekerja yang bermasalah. Perbetulkan mereka dengan cara yang terbaik. Seorang pengurus Restoren adalah tulang belakang Restoren.

Advertisements

Blog ini adalah catatan pengalaman dalam bidang Restoren, Katering dan Kantin Perusahaan. Tujuan blog ini adalah membantu para usahawan Melayu yang sedang atau pun berminat dalam perniagaan ini.

Kategori

Top Rated

Archives

Blog Stats

  • 6,187,436 hits
Disember 2009
I S R K J S A
« Nov   Jan »
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
28293031  

Kemaskini Twitter

Error: Twitter did not respond. Please wait a few minutes and refresh this page.