PERNIAGAAN KATERING & RESTOREN

Archive for April 19th, 2012


Assalamualaikum, Hari Jumaat adalah penghulu segala hari dan yang terbesar disisi Allah SWT. Pada hari ini telah terjadi lima perkara 1. Penciptaan Adam. 2. Pada hari ini juga Adam a.s dikeluarkan dari syurga. 3. Pada hari ini  juga, Nabi Adam a.s wafat. 4. Pada hari ini juga terdapat suatu ketika tidaklah seorang hamba itu meminta sesuatu dari Tuhannya melainkan akan dikurniakan kepadanya selagi dia tidak meminta yang haram. 5. Pada hari ini juga Qiamat akan terjadi dan tidaklah seorang pun malaikat muqarrabun pun akan berada di sisi Allah azzawajalla melainkan ia takut pada hari Jumaat, (tetapi) tidak langit dan tidak bumi melainkan ia merasa kasih pada hari Jumaat”. Dari Ibnu Majah & Al-Baihaqi.

Maka pada setiap hari jumaat mamak haji teringin  kongsikan sedikit pengertian pergertian perniagaan dari perpektif Islam. Ini akan memberikan kepada usahawan kaering atau restoren sedikit pengetahuan agama untuk kekuatan rohani.

Agama Islam sangat memberi keutamaan kepentingan perniagaan. Mengikut Badr al- Din al-‘Ayuni dalam menghuraikan kitab Sahih al-Bukhari, Imam al-Bukhari sengaja memasukkan bab berkenaan dengan perniagaan ia itu “Kitab al-Buyu” didahulukan dari bab mengenai  topik lain seperti perkahwinan, kekeluargaan dan jenayah disebabkan perniagan amat penting untuk umat Islam. Ulama’ bependapat ramai manusia mampu tidak berkahwin tetapi semua manusia pastinya tidak akan terlepas daripada memasuki bidang perniagaan, sama ada sebagai penjual atau pembeli. Bidang perniagaan dianggap oleh para ‘ulama sebagai bidang yang afdal untuk menceburi.

Di Riwayatkan oleh al-Miqdam bahawa Rasulullah s.a.w bersabda: “Tidak seseorang itu makan daripada makanan yang lebih baik daripada hasil apa yang diusahakan oleh tangannya sendiri. Sesungguhnya Nabi Allah Dawud a.s makan daripada hasil yang diusahakan oleh tangannya sendiri.”  

Mamak haji ingin fahamkan sedalam-dalamnya maksud yang dikatakan “REZEKI”. Apa kah rezeki itu cuma dikaitkan dengan wang ringgit atau kekayaan duniawi?. Tentu tidak. Kenapa Allah SWT banyak kali berfirman di Al-Quran tentang rezeki ini?. Apa rahsia Allah mengenai Rezeki ini?. Bagi Mamak haji rezeki adalah semua kebaikan yang dianugerahkan kepada semua makhluk ada disetiap alam. Kebaikan Allah kepada makhluk ciptaannya memang tersedia ada, Allah juga kurniakan akal untuk mencarinya dan mendapatkannya denganm cara yang telah digariskan. Setiap ciptaan dan pengkurniaan Allah adalah paling terbaik untuk makhluknya, tidak ada keburukan, cacat-cela dan cuma kita yang menjadi penyebab utama merosakan kebaikan Allah SWT seperti merosakan Alam Sekitar ciptaan Allah kerana kerakuasan kuasa dan tamak-haloba. Sila baca ayat Al-Quran ini mengenai rezeki:

Surah Saba’:  Ayat:36

قُلْ إِنَّ رَبِّي يَبْسُطُ الرِّزْقَ لِمَنْ يَشَاءُ وَيَقْدِرُ وَلَٰكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لَا يَعْلَمُونَ

MaksudNya: Katakanlah (wahai Muhammad): “Sesungguhnya Tuhanku memewahkan rezeki bagi sesiapa yang dikehendakiNya, dan Dia juga yang menyempitkan (bagi sesiapa yang dikehendakiNya); akan tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui (hakikat itu).

Cuba perhatikan Surah: Al Qasas;  Ayat: 82

وَأَصۡبَحَ ٱلَّذِينَ تَمَنَّوۡاْ مَكَانَهُ ۥ بِٱلۡأَمۡسِ يَقُولُونَ وَيۡكَأَنَّ ٱللَّهَ يَبۡسُطُ

ٱلرِّزۡقَ لِمَن يَشَآءُ مِنۡ عِبَادِهِۦ وَيَقۡدِرُ‌ۖ لَوۡلَآ أَن مَّنَّ ٱللَّهُ عَلَيۡنَا لَخَسَفَ

بِنَا‌ۖ وَيۡكَأَنَّهُ ۥ لَا يُفۡلِحُ ٱلۡكَـٰفِرُونَ

MaksusNya: Dan orang-orang yang pada masa dahulu bercita-cita mendapat kekayaan seperti Qarun – mulai sedar sambil berkata: “Wah! Sesungguhnya Allah memewahkan rezeki bagi sesiapa yang dikehendakiNya dari hamba-hambaNya, dan Dia lah juga yang menyempitkannya kalau tidak kerana Allah memberi pertolongan kepada kita tentulah kita akan dibinasakan dengan tertimbus di dalam tanah (seperti Qarun). Aduhai! Sesungguhnya orang-orang yang kufurkan nikmat Allah itu tidak akan berjaya!”.

Apa yang kita fahami dari Firman Allah SWT ialah, sebagaimana Allah melapangkan rezeki dan Allah juga berhak menyempitkan rezeki seseorang. Allah SWT juga menerangkan di Surah At-Talaq di sebahagian ayat  kedua dan ketiga atau di kenali ramai peniaga sebagai ayat seribu dinar tentang apa yang perlu lakukan untuk melapangkan rezeki.

“Barangsiapa bertakwa kepada Allah, nescaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar. Dan memberi rezeki kepadanya tanpa di sangka-sangka. Dan barangsiapa yang bertawakal kepada Allah, nescaya Allah akan mencukupkannya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan yang dikehendakiNya. Sesungguhnya Allah telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu.

Sila klik untuk mendengar bacaan dan juga terjemahan: Ayat seribu Dinar

Jangan lupa klik penerangan ustaz Azhar tentang ayat 1000 dinar disini :Ayat seribu Dinar

Kemujaraban amalan (bukan cuma bacaan)  ayat seribu dinar ini tidak boleh sangkal, tetapi kalau ia cuma ia menjadi hiasan untuk menampal atau di bingkaikan dengan bingkai yang termahal di premis perniagaan kita, ia tidak membawa apa-apa makna selain dari salah satu barang perhiasan untuk premis perniagaan. Amalan mengantungkan atau menampal ayat ini di premis perniagaan bukanlah salah kalau ia bermaksud untuk sentiasa mengingatkan kita, setiap waktu untuk mengamalkannya apa yang tersurat dalam ayat al-quran itu. Ayat seribu dinar yang dikatakan amat mujarab untuk perniagaan itu bukan terletak pada ayat itu tetapi maksud ayat itu. Inti-pati ayat tersebut ialah, ” Dan sesiapa yang bertaqwa kepada Allah”. Bertaqwa bermaksud mengerjakan semua suruhan “Allah dan rasulnya” dan menghindarkan semua yang larang ia juga membawa kepada kesimpulan, “takut” pada dosa dan pembalasan di akhirat.  Seorang yang bertaqwa ialah menunaikan solat yang diwajibkan, membayar zakat perniagaan, jujur dalam urusan dengan pekerja, pembekal dan juga pelanggan dan tidak melibatkan diri dengan ‘riba, penipuan, sentiasa memahami halal dan haram mengenai makanan yang disediakan untuk pelangan mengikut hukum syarak. Setelah berusaha semua ini “Bertawakal lah” pada Allah. Seandainya perniagaan itu memberikan keuntungan, bersyukur dan berusaha lagi. Sekiranya perniagaanya rugi, bersabar dan berusaha lebih gigih dengan mendapatkan Ilmu pengetahuan dalam bidang perniagaan dan membetulkan kesilapan yang lampau dengan segera. Apa yang perlu ialah kita sebagai peniaga yang beragama Islam, perlu menjadi seorang, “Peniaga Seribu Dinar”. Ini yang telah dilakukan oleh peniaga-peniaga atau saudagar Islam terdahulu yang dikenali di serata dunia sebagai saudagar yang berintegeriti dan berprofessional.

Kadang-kala kejayaan dalam perniagaan akan melalaikan kita. Maka Allah SWT juga mengingatkan kita dalam surah An-Nur, ayat 37 hingga 38 : MaksudNya: ” Orang-orang yang kuat imannya yang tidak dilalaikan oleh perniagaan atau berjual-beli dari menyebut serta mengingati Allah, dan dirikan solat serta memberi zakat; mereka takutkan hari (kiamat) yang padanya berbalik-balik hati dan pandangan.”

Ayat 38: Bermaksud : “(Mereka mengerjakan semuanya itu) supaya Allah membalas mereka dengan sebaik-baik balasan bagi apa yang mereka kerjakan, dan menambahi mereka lagi dari limpah kurniaNya; dan sememangnya Allah memberi rezeki kepada sesiapa yang dikehendakiNya dengan tidak terhitung.”

Ya! allah, sekiranya rezeki kami berada di langit, maka turunkanlah ia;

Jika ada dibumi, Keluarkanlah ia;

Jika ia berada di dalam lautan, munculkan lah ia;

Sekiranya rezeki kami berada di tempat yang jauh, dekatkanlah ia;

Jika caranya sukar untuk sampai kepada kami, mudahkan lah ia. Amiin, ya rabbal alamin. 

Wasalam.


Blog ini adalah catatan pengalaman dalam bidang Restoren, Katering dan Kantin Perusahaan. Tujuan blog ini adalah membantu para usahawan Melayu yang sedang atau pun berminat dalam perniagaan ini.

Kategori

Top Rated

Archives

Blog Stats

  • 8,380,643 hits
April 2012
I S R K J S A
 1
2345678
9101112131415
16171819202122
23242526272829
30  

Kemaskini Twitter

Error: Please make sure the Twitter account is public.